Terima 44 WBTb, Sri Sultan Ingatkan untuk Lindungi Warisan Budaya

Terima 44 WBTb, Sri Sultan Ingatkan untuk Lindungi Warisan Budaya - GenPI.co Jogja
Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Sri Sultan Hamengku Buwono X saat Perayaan Warisan Takbenda DIY Tahun 2021 di Gedhong Pracimosono, Kompleks Kepatihan, Yogyakarta, Kamis (25/11). (Foto: JogjaProv)

GenPI.co Jogja - Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Sri Sultan Hamengku Buwono X mengatakan, Warisan Budaya Takbenda (WBTb) atau warisan hidup merupakan sumber utama keanekaragaman budaya umat manusia.

Untuk itu, perlu adanya jaminan berkreativitas yang berkelanjutan untuk memelihara WBTb.

“UNESCO telah menetapkan adanya konvensi yang mengacu pada aspek perlindungan budaya, di antaranya Konvensi UNESCO tahun 2003 tentang Warisan Budaya Takbenda. Pada hari ini, 44 Warisan Budaya Takbenda DIY yang telah diserahkan, menjadi bagian dari adanya konvensi tersebut,” ujarnya mengutip laman resmi Pemda DIY, Kamis (25/11).

BACA JUGA:  Tok! Sri Sultan HB X Tetapkan UMP DIY Sebesar Rp1.840.915,53

Hal itu diungkapkan Sri Sultan saat Perayaan Warisan Takbenda DIY Tahun 2021 di Gedhong Pracimosono, Kompleks Kepatihan, Yogyakarta, Kamis (25/11).

Menurutnya, untuk melindungi dan melestarikan WBTb, Indonesia harus meratifikasi tiga Konvensi UNESCO.

BACA JUGA:  Sri Sultan Sebut Potensi Wisata Halal DIY Lebih Besar dari Bali

Konvensi itu, diantaranya Konvensi 1972 tentang Perlindungan Warisan Dunia, sedangkan di Konvensi 2003 ada tiga, yaitu Perlindungan Warisan Budaya Takbenda, serta Proteksi dan Promosi Keanekaragaman Ekspresi Budaya.

“Konsekuensinya, Indonesia wajib melaksanakan berbagai upaya dalam perlindungan warisan budaya tersebut. Pewarisan budaya hari ini merupakan tindak lanjut dari konvensi tersebut dalam bentuk sertifikasi agar terdokumentasi yang akan terbaca oleh generasi berikutnya,” katanya.

BACA JUGA:  Sri Sultan Ingin Masyarakat Paham Sejarah DIY Lewat Diorama

Selain kewajiban, konvensi itu juga memberikan manfaat.

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jakarta Jatim Bali