Masuk 50 Besar ADWI, Simak Beragam Potensi Desa Wisata Tinalah

Masuk 50 Besar ADWI, Simak Beragam Potensi Desa Wisata Tinalah - GenPI.co Jogja
Sandiaga Uno meresmikan Desa Wisata Tinalah. (Foto: Humas Kemenparekraf)

GenPI.co Jogja - Dari 1.831 desa yang mendaftar di Anugrah Desa Wisata Indonesia (ADWI), Desa Wisata Tinalah terpilih dan masuk ke dalam 50 ADWI 2021.

Desa yang jaraknya 25 km dari Kota Yogyakarta ini disebut memiliki potensi yang perlu dioptimalkan karena memiliki unsur wisata alam dan budaya yang kuat.

Hal tersebut disampaikan oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno saat mengunjungi Desa Wisata Tinalah, Senin (11/10).

BACA JUGA:  Tingkatkan Ekonomi Desa di Sleman, Ini Langkah Yenny Wahid

”Pentingnya manajemen desa wisata untuk mengenali potensi desa dan mengoptimalkan potensi tersebut, sehingga dapat menyejahterakan masyarakat serta membuka lapangan kerja seluas-luasnya, terlebih di tengah pandemi. Hal itu sebagai salah satu upaya bangkit di saat sulit,” kata Sandiaga Uno dikutip dari laman resmi Kemenparekraf, Selasa (12/10).

Desa Wisata ini berada di kawasan Sungai Tinalah dan Pegunungan Menoreh. Desa ini cukup mudah dijangkau karena hanya melalui satu pintu.

BACA JUGA:  Berdayakan Warga, Kampung Rejowinangun Masuk Desa Wisata Terbaik

Tamu yang datang dapat langsung menuju ke Sekretariat Desa Wisata Tinalah. Wisata ini juga menerapkan prokes berbasis Cleanliness (kebersihan), Health (kesehatan), Safety (keamanan), dan Environment Sustainability (keberlanjutan lingkungan) atau CHSE.

Terpilihnya desa ini tidak lepas dari potensi alam yang kaya. Wisata yang masuk ke dalam desa ini adalah Goa Sriti yang jadi tempat persembunyian Pangeran Diponegoro di zaman penjajahan.

BACA JUGA:  8 Objek Wisata di Bantul Dapatkan Sertifikat CHSE

Puncak Kleco juga masuk ke dalam titik pengembangan Desa Wisata Tinalah. Di tempat ini wisatawan dapat menikmati matahari terbit di atas bukut Menoreh.

Berita Selanjutnya

GenPI.co Nusantara

Jakarta Jatim Bali